Skip to main content

Posts

7 Februari 2018

Hari itu, tidak ada bangun pukul 00.00 dan lilin. Ya seperti biasanya. Seperti dulu. Hari itu, pukul 04.00, aku terbangun di sebelahmu. Mengecup kecil keningmu dan mengucapkan selamat ulang tahun. Biasa biasa, tidak ada yang berbeda. Oiya, ada yang berbeda. Aku masak spageti hari itu, untuk merayakannya. Tapi apalah apalah, spagetipun instan dan keasinan.

Ada yang bilang, bahwa surprise itu harus tetap ada. Bahwa honeymoon adalah hal wajib. Tapi buatku, aku belum perlu itu. Di kasur kita yang kurang empuk ini pun, aku sudah senang asalkan ada kamu di sebelahku! Hihi. Di hari ulang tahun, cukuplah doa doa tulusmu buatku yang aku tau, yang bahkan tidak di 1 november pun, di setiap sholatmu selalu ada namaku. Aku tidak tau sampai kapan hal ini akan nyaman untuk kita, perayaan hari lahir yang sepi.

Mungkin nanti ya, ketika kita sudah bosan dengan semua rutinitas kita. Kita membutuhkan sedikit kejutan kejutan kecil di sana sini. Tapi belum sekarang, ketika bisa hidup satu hari denganmu saja …
Recent posts

Childhood memories

Kangen gak sih, libur libur, hujan, baca novel di sebelah jendela di rumah simbah. Sambil minum minum teh dan pake selimut biru garis-garis. Kena angin sribit sribit manja.

Jaman dulu tuh, kerjaannya begitu kalo ujan. Liatin ujan dari jendela, soalnya sering mati lampu. Jadi ga bisa nonton tipi kan ya. Main hape isinya cuma sms. Mau ngapain lagi?

Terus nanti kalo udah ujannya udah berhenti, keluar main air setinggi mata kaki. Ga takut leptospira karena di desa tikus hidupnya di gudang tempat padi, ga ada got. Walaupun habis itu tetep gatel gatel dong.

Kalo intensitas hujannya lagi tinggi, nanti sawah sawah udah ga keliatan batasnya. Semua udah jadi air. Pernah waktu banjir dulu, kami naik perahu dari pohon pisang disusun dan ditali jadi satu. Ga takut ular karena ga pernah mikir hahaha. Seru banget ga pernah lupa sampe sekarang.

Terus waktu musim kemarau, kita main ke sawah. Cari rumput rumputan buat masak masakan, atau cari biji biji kacang ijo. Jalan jalan aja gitu di sawah sampe item.

T…

Caution : it will be cheesy

Udah hampir setahun, dan saya sering banget nyesel sebagai istrinya. Karena saya ga pernah bisa bales kesabarannya ngadepin saya yang kalo marah-marah bisa tidak terkontrol, ga bisa nungguin dia tidur sambil puk-pukin karena saya selalu yang tidur duluan, ga bisa gantiin dia bolak balik salatiga-jogja spt dia anter saya jogja-wates bolak balik 4 kali sehari. Saya yang lebih sering males malesan, dan dia yang lebih rajin beres beres rumah, padahal saya tau dia juga capek. Yang nyiapin semuanya kalo saya mau berangkat kerja. Dan kamu selalu bilang, "semua suami pasti bakal lakuin ini". Di hati tuh rasanya nyesek banget kalo inget semua hal hal yang belum bisa saya berikan.

Halo suami, mungkin dosaku udah setumpuk ya blm bisa jadi istri yang selalu ada dan menuhin semua kebutuhan kamu, yang masih sering nolak kalo dimintain tolong ambilin sesuatu, yang masih sering marah marah, jarang ngechat kalo lagi jaga, sampe kamu kangen ya? Aku kira nikah dan hidup sama kamu akan jadi sepe…

Suami

Tadi pagi saya marah-marah, cuma karena saya pingin sarapan bareng. Padahal kan tinggal bilang ya, emang sedrama itu sih hidup saya lol. (mau bikin alesan on my period tapi kok super excuse ya).

Saya pun duduk di pojok tempat tidur, menangis (cuma karena pengen dibeliin sarapan et causa laper). Rasanya tadi pagi seperti "kenapa sih kamu ga ngerti aku cuma pengen makan?". Then dia mendekat, memeluk saya sambil bertanya halus sekali, "sayang maunya apa..?". Lalu saya bilang, kemudian dia beli makan, dan masalah selesei (permasalahan pernikahan banget ye kan hahahahah).
Ini terjadi berulang kali, tapi suami saya masih selalu sabar. Ada ya orang sesabar dia? Yang masih akan ngelus elus kepala saya sambil ngeliatin saya makan dan bilang "kamu cantik banget" meskipun baru aja lempar lempar bantal. Setiap hari rasanya nyesek di hati saya, ketika saya inget betapa saya belum bisa melaksanakan kewajiban saya sebagai istri. Sambil bertanya tanya, apa dia bahagia jadi…

Supri mogok

Supri (red. motor saya) mogok kemarin di lampu merah dan alhamdulillah waktu lampu ijo -__-
Saya boncengin Uli (red. temen kuliah saya) mau beli Cokr* buat acara di kampus
Kita berangkat dengan bahagia dan riang gembira
Sampai di lampu merah di perempatan MM, tiba-tiba Supri mau jalan tapi kayak ngos ngosan gitu
Saya cuma bisa panik dooong
Uli juga cuma diem karena bingung -__-
Lalu Bapak-bapak polisi datengin kami dan disuruh minggir karena ngalang-ngalangin jalan
Saya minggir deh
Ditanyain Pak Polisi : kenapa di tengah terus mbak??? nanti ketabrak
Saya : motornya ga mau jalan bapak
Ditanyain lagi mana SIM sama STNK saya. ALHAMDULILLAH SAYA BAWA HUAHAHAHA
Akhirnya saya bis pamer SIM saya pertama kalinya :D
Terus ditinggalin bapaknya -.-a
Terus saya protes, ini motor saya kenapa?
Bapaknya bingung dulu habis itu lanjut cek bensin saya
dan ternyata
kosong sodara-sodara -.-a
padahal indicatornya masih ada garis dua!!!!
saya udah ga percaya lagi (‾‾.‾‾)
Akhirnya saya minta tolong temen sa…

Tribute to Pak Panggih Basuki

Waktu PKM dulu, saya hampir selalu ikut PKM KC (Karsa Cipta). Which is bikin sebuah alat baru. Dan alhamdulillah selalu maju ke PIMNAS. Selama persiapan PIMNAS itu, kami akan disuruh latihan presentasi. Nah, salah satu pelatih tim PKM-KC adalah Drs. Panggih Basuki, M.Si. Beliau itu dosen Elins. Selama latihan, ga pernah deh kami kena marah. Orangnya alus bangeeet. Ga nyangka, hari ini beliau meninggal :( Inget, dulu sempet ngomongin dan ga mau dilatih beliau karena terlalu baik, jadi nyesel :( Semoga beliau khusnul khotimah dan diberikan surga. InsyaAlloh punya amal jariyah karena beliau dosen.
Saya jadi mikir. Iya ya, ujung-ujungnya saya bakal meninggal. Kegalauan mau sekolah lagi dan lain-lain kembali datang. Apa iya, semua gelar itu saya raih untuk sebuah niat baik? Atau cuma karena gajinya yang lebih besar, atau sekedar 'ngapain jadi dokter umum doang, kan sayang'. Saya rasa, alasan itu terlalu dangkal untuk sebuah persiapan kematian.
Terima kasih Pak, sudah mengajarkan s…